10 Penemuan Arkeologi Paling Aneh dan Kontroversial


10. Acámbaro Angka
Ditemukan: 1944
Para Angka Acámbaro adalah koleksi patung-patung keramik kecil diduga ditemukan di Acámbaro, Guanajuato, Meksiko. Mereka ditemukan oleh Waldemar Julsrud pada bulan Juli 1944. Menurut laporan, Julsrud tersandung pada artefak saat naik kudanya di daerah Acámbaro. Dia menyewa seorang petani lokal untuk menggali angka yang tersisa, dia membayar untuk setiap benda yang dia temukan. Akhirnya, petani dan asistennya menemukan lebih dari 32.000 angka, yang termasuk representasi dari segala sesuatu dari dinosaurus kepada orang-orang dari seluruh dunia, termasuk Mesir, Sumeria, dan berjanggut Kaukasia. Para Angka Acámbaro telah dikutip sebagai artefak keluar dari tempatnya, seperti yang jelas buatan manusia dan menggambarkan berbagai macam spesies dinosaurus. Menurut semua buku sejarah, manusia tidak hidup di zaman dinosaurus. Setelah penemuan angka-angka, kreasionis banyak dari seluruh dunia memproklamasikan artefak yang sah. Jika angka-angka yang asli, bisa berdiri sebagai bukti kredibel untuk koeksistensi dinosaurus dan manusia, yang sangat akan merusak teori evolusi dan menawarkan dukungan untuk penafsiran literal dari Alkitab.
Upaya telah dilakukan untuk saat ini angka-angka menggunakan Thermoluminescence, atau TL kencan, dan hasilnya menunjukkan tanggal sekitar 2500 SM. Seorang pria bernama Don Patton mengklaim ia menemukan tanggal radiokarbon untuk angka mulai dari tahun 6500 sampai 1500 tahun yang lalu, namun, obyek berada dalam kondisi sangat baik dan tidak menunjukkan bukti karakteristik yang telah di dalam tanah selama setidaknya 1500 tahun. Jika mereka artefak otentik, mereka harus tergores dan rusak dari tanah berbatu, yang merupakan karakteristik dari objek lain yang ditemukan di daerah Meksiko. Pendukung lainnya dari tokoh-tokoh mengklaim bahwa detail yang luar biasa dari dinosaurus menyarankan pengalaman langsung dengan makhluk. Banyaknya angka ditemukan adalah sering dikutip sebagai bukti tipuan. Untuk saat ini, tidak ada ulama kredibel arkeologi atau paleontologi menerima penemuan ini sebagai yang sah.
9. The Dropa Stones
Ditemukan: 1938
Kisah dugaan Dropa Stones adalah sebagai berikut. Pada tahun 1938, sebuah ekspedisi arkeologi dikirim untuk menyelidiki daerah terpencil dari Baian-Kara-Ula Pegunungan di Perbatasan China dan Tibet. Kelompok ini menemukan serangkaian gua di puncak gunung. Gua berisi koleksi besar kuburan dan dinding-dindingnya dihiasi dengan gambar orang dengan kepala memanjang bersama dengan gambar matahari, bulan, dan bintang-bintang. Para arkeolog menemukan kuburan dan menemukan sisa-sisa makhluk kuno. Kerangka itu sedikit lebih dari tiga meter, dengan tengkorak normal besar. Di dalam makam koleksi batu disk pulih. Disk hampir dua belas inci dalam diameter, dengan lubang di tengah. Obyek-obyek memiliki alur pada permukaan disk dan keluar berputar dari tengah lubang membentuk spiral ganda. Inspeksi lebih dekat menunjukkan bahwa sebenarnya alur garis ukiran kecil atau tanda-tanda.
Disk diberi label Dropa Stones. Penyelidikan selanjutnya telah menemukan total 716 Dropa Stones di Baian-Kara-Ula gua Gunung. Dropa Stones dikirim ke berbagai ulama untuk penyelidikan. Salah satunya, Profesor Tsum Um Nui dari Akademi Beijing untuk Studi Kuno, menemukan bahwa alur spiral sebenarnya garis karakter yang ditulis dalam bahasa tak dikenal. Pada tahun 1962, ia mengumumkan bahwa ia telah berhasil menerjemahkan bahasa. Untuk waktu yang lama, Akademi Prasejarah Peking dari melarang profesor dari penerbitan apapun tentang Dropa Stones. Namun, setelah bertahun-tahun perdebatan ia diterbitkan hipotesis.
Tsum Um Nui klaim bahwa pesawat alien jatuh di wilayah Bayan Har Shan 12.000 tahun yang lalu. Para penghuni yang disebut alien atau Dzopa Dropa. Dropa tidak bisa memperbaiki keterampilan mereka, sehingga mereka mencoba untuk beradaptasi dengan kondisi di Bumi. Sementara itu, suku Ham lokal diburu dan dibunuh sebagian dari alien. Seharusnya, para alien telah menikah dengan penduduk setempat, membuat identifikasi asal-usul kerangka lebih sulit. Banyak orang telah menantang klaim ini dan Tsum Um Nui dipaksa untuk mengundurkan diri dari Akademi Beijing. Dropa Stones telah menghilang di seluruh dunia dan tidak tersedia untuk dilihat publik di museum apapun. Namun, gambar artefak yang ada.
8. Tengkorak Manusia bertanduk
Ditemukan: 1880
Sayre adalah borough di Bradford County, Pennsylvania, 59 mil barat laut dari Scranton. Tahun yang tepat tidak jelas, tetapi selama tahun 1880-an sebuah gundukan kuburan yang besar ditemukan di Sayre. Hal ini melaporkan bahwa sekelompok orang Amerika menemukan beberapa tengkorak dan tulang manusia yang aneh. Kerangka milik pria anatomis normal dengan pengecualian proyeksi tulang terletak sekitar dua inci di atas alis. Ternyata bahwa tengkorak memiliki tanduk. Tulang-tulang itu dicirikan sebagai raksasa, karena mereka mewakili orang lebih dari tujuh meter. Para ilmuwan memperkirakan bahwa korban telah dikubur sekitar tahun 1200. Penemuan arkeologi dibuat oleh sekelompok terkemuka antiquarians, termasuk Dr GP Donehoo, negara Pennsylvania pembesar Gereja Presbyterian; AB Skinner, Museum Investigasi Amerika; dan WKMorehead, Phillips Academy, Andover, Massachusetts.
Ini bukan pertama kalinya bahwa tengkorak bertanduk raksasa telah ditemukan di Amerika Utara. Selama abad ke-19, tengkorak serupa ditemukan di dekat Wellsville, New York dan di pertambangan dekat desa ke El Paso, Texas. Pada suatu waktu dalam sejarah, tanduk manusia digunakan sebagai tanda-tanda kerajaan. Alexander Agung digambarkan dengan tanduk pada beberapa koin nya. Dalam waktu Musa, tanduk adalah simbol otoritas dan kekuasaan. Banyak dewa-dewa, termasuk TUHAN, telah digambarkan dengan tanduk. Menurut catatan sejarah, tulang-tulang Sayre tersebut diduga dikirim ke Amerika Investigasi Museum di Philadelphia. Namun, artefak yang dicuri dan tidak pernah terlihat lagi. Gambar jelas dari tengkorak memang ada, tetapi banyak orang mengklaim penemuan sebuah penipuan. Banyak situs menunjukkan bahwa objek berasal dari luar bumi.
7. Peta Sang Pencipta
Ditemukan: 1999
Pada tahun 1999, seorang profesor di Bashkir State University di Rusia bernama Alexander Chuvyrov membuat penemuan arkeologi yang luar biasa. Dia dipanggil ke rumah Vladimir Krainov, yang melaporkan sebuah lempengan yang aneh dikubur di belakang rumahnya. Chuvyrov langsung tertarik, karena ia telah mencari lembaran serupa yang telah dikutip dalam berbagai manuskrip sejarah. Lempengan itu begitu berat sehingga butuh lebih dari seminggu untuk menggali. Penemuan itu bernama batu Dashka dan kemudian berjudul Peta Sang Pencipta. Artefak ini sekitar 5 kaki tinggi, 3,5 kaki lebar, 0,5 kaki tebal, dan berat setidaknya satu ton. Batu itu diselidiki dan bertekad untuk menjadi semacam tiga dimensi peta relief Daerah Ural. Militer hari ini menggunakan peta yang sama untuk mengukur ketinggian dan medan. Batu Dashka dilaporkan berisi representasi dari pekerjaan teknik sipil, weirs, sistem irigasi, dan bendungan kuat. Untuk saat ini, teknologi kuno yang digunakan untuk membuat peta tidak diketahui dan sangat canggih.
Peta ini juga berisi berbagai prasasti. Pada awalnya, para ilmuwan berpikir bahwa itu adalah bahasa Cina Lama, meskipun kemudian melaporkan bahwa prasasti dilakukan dalam bahasa hieroglif-asal tidak diketahui suku kata. Sekelompok ahli Rusia dan Cina di bidang kartografi, fisika, matematika, geologi, kimia, dan bahasa Tionghoa Lama diteliti artefak dan orang-orang yang diidentifikasi sebagai peta wilayah Ural, dengan sungai Belya, Ufimka, dan Sutolka terdaftar. Kencan lempengan itu dilaporkan lebih dari 100 juta tahun, tapi aku tidak bisa menemukan sumber daya yang handal mengutip bukti dari apa jenis tes digunakan atau hasil yang tepat. Jika Pencipta Peta tersebut asli maka akan menunjukkan adanya suatu peradaban sangat maju kuno. Para peneliti telah mengklaim bahwa peta tiga dimensi dari pesanan ini bisa hanya digunakan untuk keperluan navigasi. Banyak situs mengklaim bahwa slab adalah bukti penerbangan kuno. Penemuan terbaru menunjukkan bahwa slab adalah bagian dari artefak yang lebih besar. Batu Dashka terus menjalani tes ilmiah dan tidak tersedia untuk dilihat publik.
6. Aluminium Wedge dari Aiud
Ditemukan: 1974
Wedge Aluminium dari Aiud adalah objek berbentuk baji menemukan dua kilometer sebelah timur Aiud, Rumania, di tepi Sungai Mures pada tahun 1974. Benda itu dilaporkan digali 35 meter di bawah pasir dan bersama dua tulang mastodon. Mastodon adalah sebuah spesies mamalia besar punah tusked. Secara fisik, artefak tampak mirip dengan kepala palu. Baji itu diduga dibawa ke Institut Arkeologi Cluj-Napoca untuk diperiksa, di mana ia ditemukan harus terbuat dari paduan aluminium terbungkus dalam lapisan tipis oksida. Paduan bukit itu terdiri dari 12 elemen yang berbeda. Artefak ini dianggap aneh karena aluminium tidak ditemukan sampai 1808 dan tidak diproduksi dalam jumlah sampai 1885. Aluminium membutuhkan 1.000 derajat panas yang akan dibuat. Fakta bahwa baji itu ditemukan pada lapisan yang sama dari bumi seperti tulang mastodon akan membuat setidaknya 11.000 tahun.
Banyak orang mengklaim bahwa artifact adalah bukti bahwa alien mengunjungi Bumi. Insinyur telah melaporkan bahwa obyek menyerupai kaki dari landing gear, tidak berbeda dengan teknologi yang digunakan pada pesawat ruang angkasa. Komunitas ilmiah percaya baji itu dibuat di bumi dan tujuannya adalah belum teridentifikasi. Karena jumlah terbatas informasi yang ada pada subjek, yang kuno dan asal artefak tidak jelas. Wedge Aluminium dari Aiud tidak pada layar untuk umum dan tetap di lokasi yang dirahasiakan. Namun, gambar bukit itu memang ada.
5. Los Lunas Dekalog Batu
Ditemukan: 1880
Los Lunas Dekalog Stone adalah batu besar di sisi Gunung Tersembunyi, dekat Los Lunas, New Mexico, sekitar 35 km selatan Albuquerque. Batu prasasti biasa dikenakan diukir menjadi panel datar. Prasasti ini ditafsirkan oleh beberapa orang untuk menjadi versi singkat dari Dasa Titah atau Sepuluh Perintah Allah dalam bentuk Paleo-Ibrani. Sebuah kelompok surat menyerupai Tetragrammaton YHWH, atau “Yahweh,” membuat empat penampilan di batu. Penyebutan pertama yang tercatat artefak adalah dari tahun 1933 ketika Profesor Frank Hibben, seorang arkeolog dari University of New Mexico, dilaporkan melihatnya. Hibben dipimpin untuk batu dengan panduan yang tidak disebutkan namanya yang mengaku telah menemukan itu sebagai seorang anak di tahun 1880-an. Jika informasi ini akurat, pemalsuan akan menjadi tidak mungkin karena script Paleo-Ibrani tidak diketahui sarjana di tahun 1880-an.
Salah satu argumen terhadap keaslian batu adalah penggunaan tanda baca jelas Ibrani modern, meskipun Barry Fell epigrapher berpendapat bahwa tanda baca yang konsisten dengan kuno. Peneliti lain mengabaikan artefak berdasarkan gaya dan tata bahasa kesalahan banyak yang muncul dalam prasasti itu. Batu ini kontroversial karena banyak yang merasa artefak adalah Pra-Columbus dan bukti kontak Semit awal dengan Amerika, memberikan bukti bahwa orang-orang dari Israel menetap di Amerika. Karena berat batu lebih dari 80 ton, tidak pernah dipindahkan ke museum atau laboratorium untuk belajar dan diamankan. Batu diakses pengunjung dengan membeli Ijin Akses $ 25 rekreasi dari Kantor Pertanahan Negara Meksiko Baru.
4. Peta Piri Reis
Ditemukan: 1929
Topkap itu? Istana adalah sebuah struktur sejarah yang terletak di Istanbul, Turki. Istana adalah kediaman resmi dan utama dari sultan Ottoman selama 400 tahun 600-tahun pemerintahan mereka, 1465-1856. Pada tahun 1929, Topkap itu? Istana diubah menjadi museum. Banyak artefak kuno yang ditemukan selama reorganisasi bangunan dan peta Piri Reis ditemukan. Peta menarik perhatian segera seperti itu salah satu peta awal Amerika, dan peta-satunya abad ke 16 yang menunjukkan Amerika Selatan pada posisi yang tepat longitudinal dalam hubungannya dengan Afrika. Peta digambar pada kulit kijang dan disusun pada tahun 1513 oleh Ottoman-Turki Laksamana Piri militer dan kartografer Reis. Setengah dari peta yang bertahan menunjukkan pantai barat Eropa, Afrika Utara, dan pantai Brasil. Berbagai pulau-pulau Atlantik, termasuk Azores dan Kepulauan Canary ditampilkan, seperti pulau mitos Antillia dan mungkin Jepang.
Aspek yang paling membingungkan dari peta adalah penggambaran Antartika. Menurut buku-buku sejarah, penampakan dikonfirmasi pertama dari Antartika terjadi pada 1820 oleh ekspedisi Rusia Mikhail Lazarev dan Fabian Gottlieb von Bellingshausen. Piri Reis peta tidak hanya menunjukkan suatu massa tanah di dekat Antartika saat ini, tapi menggambarkan topografi Antartika sebagai tidak tertutup oleh es dan dengan sangat rinci. Telah diperkirakan bahwa Antartika telah ditutupi dengan es selama sekitar 6000 tahun. Banyak orang telah memunculkan pertanyaan, bagaimana bisa seorang laksamana Turksih dari setengah milenium lalu peta topografi sebuah benua yang telah ditutupi dengan es selama ribuan tahun? Laporan telah dipublikasikan menyatakan bahwa Kekaisaran Ottoman memiliki pengetahuan dari beberapa bentuk peradaban Zaman Es kuno. Namun, klaim ini umumnya dianggap pseudo-beasiswa, dan pendapat ilmiah adalah bahwa wilayah kadang-kadang dianggap sebagai Antartika lebih mungkin Patagonia atau Terra Australis Incognita (Tanah Selatan dikenal) secara luas diyakini ada sebelum belahan bumi selatan sepenuhnya dieksplorasi.
Pada peta, Piri Reis memberikan kredit sumber daya ke peta ditarik oleh Christopher Columbus, yang belum pernah ditemukan. Geografer telah menghabiskan beberapa abad berhasil mencari “peta hilang dari Columbus” yang seharusnya ditarik saat ia berada di Hindia Barat. Setelah penemuan peta Piri Reis, penyelidikan berhasil diluncurkan untuk menemukan peta Columbus sumber yang hilang. Pentingnya sejarah peta Piri Reis terletak pada demonstrasi dari tingkat pengetahuan Portugis Dunia Baru tahun 1510. Peta Piri Reis saat ini terletak di Perpustakaan Topkap itu? Istana di Istanbul, Turki, tetapi saat ini tidak dipamerkan kepada publik.
3. Raksasa Amerika Utara
Ini bukan foto asli. Ini tidak mendukung Giants penemuan Amerika Utara bawah. Kami hanya seperti foto. -Ed.
Dalam beberapa abad terakhir, banyak penemuan arkeologi yang aneh telah dibuat di Amerika. Tampaknya bahwa orang-orang menggali sisa-sisa manusia yang sangat tidak biasa dan raksasa. Banyak rekening didokumentasikan dari temuan ini ada. Tetap manusia raksasa diklasifikasikan sebagai setiap tulang wakil dari orang antara tujuh dan dua belas meter perawakannya. Sebuah kerangka manusia berukuran 12 meter itu ditemukan di Lompock Rancho, California, pada tahun 1833 oleh tentara menggali lubang untuk sebuah majalah bubuk. Spesimen memiliki dua baris gigi dan dikelilingi oleh banyak kapak batu, kerang diukir, dan blok porfiri dengan simbol muskil yang terkait dengannya. Pada tahun 1856, sebuah kerangka manusia yang membusuk berukuran 10 kaki 9 inci tinggi digali oleh buruh membajak kebun anggur di tempat yang sekarang Virginia Barat. Sebuah gundukan ditemukan di dekat Toledo, Ohio pada tahun 1895 yang diselenggarakan 20 kerangka, mereka duduk dan menghadap ke timur dengan rahang dan gigi Pada tahun 1928, seorang petani menggali lubang untuk mengubur sampah dekat Waterproof, Louisiana “dua kali lebih besar seperti yang orang hari ini.” menggali 9 kaki 11 inci kerangka tinggi.
Daftar penemuan ini cukup luas dan banyak klaim telah dibuat tentang asal-usul tulang-tulang raksasa, biasanya dimulai dan diakhiri dengan Sasquatch. Lain telah menyarankan ras manusia raksasa kuno. Pada tahun 1947, sebuah artikel yang aneh telah diposting di koran negara Nevada, berjudul ‘Atlantis di Sungai Colorado Desert’. Artikel ini membahas penemuan arkeologi yang luar biasa dari 32 gua bawah tanah dalam radius 180 kilometer persegi. Laporan ini menunjukkan bahwa gua itu ditemukan dekat perbatasan Nevada dan California. Sisa-sisa kuno, aneh berkostum 8 -9 raksasa kaki berada di dalam. Mereka telah diletakkan untuk beristirahat memakai kulit binatang yang tidak diketahui mirip dengan kulit domba kuno ke dalam jaket dengan celana digambarkan sebagai Tempat pemakaman yang sama “cocok prasejarah.” Telah dikutip 10-15 tahun sebelumnya oleh orang lain yang diduga membuat kesepakatan dengan Smithsonian . Klaim telah dibuat bahwa menemukan bukti-nya dicuri dan ditutup-tutupi oleh para ilmuwan Darwin untuk melindungi teori evolusi.
Gua dilaporkan telah ditemukan oleh Dr F Bruce Russell. Dia awalnya digambarkan menemukan sebagai tempat pemakaman hirarki suku. Dia merasa bahwa beberapa bencana tak dikenal telah didorong makhluk ke dalam gua. Semua mengimplementasikan peradaban mereka ada di sana, termasuk peralatan rumah tangga dan kompor. Tetap terpelihara dengan baik dan dinosaurus, harimau bertaring tajam, gajah kekaisaran, dan binatang punah lainnya ditemukan. Tidak ada bukti arkeologi fisik klaim ini pernah ditampilkan. Foto: worth1ooo.com .
2. Kensington Runestone
Ditemukan: 1898
Pada tahun 1898, seorang petani bernama Amerika Swedia Olof Ohman mengklaim telah menemukan sebuah batu besar sambil membersihkan tanahnya pohon dan tunggul. Benda itu menempel pada akar pohon kecil. Ohman tidak menyadari apa yang telah ditemukan, sehingga ia mengambil batu pon 200 kepada warga menonjol dari Kensington. Kensington adalah sebuah pemukiman di Douglas County, Minnesota. The Kensington Runestone penuh tulisan kuno dan teks diukir. Ini adalah tiga puluh satu inci tinggi, enam belas inci lebar, dan enam inci tebal. Sembilan tahun setelah penemuan artefak, Hjalmer R. Holand dari Wisconsin University mengumumkan bahwa ia telah memecahkan tulisan-tulisan. Dia mengklaim teks untuk membaca “8 Goth dan 22 Norwegia pada perjalanan eksplorasi dari Vinland atas barat. Kami perkemahan dengan 2 skerries satu hari-perjalanan dari batu ini. Kami dan merogoh satu hari. Setelah kami pulang, 10 orang merah dengan darah dan disiksa. Salam Perawan Maria, menyelamatkan dari kejahatan. Apakah 10 orang dengan laut untuk menjaga kapal kami, 14 hari perjalanan dari pulau tahun ini 1362. ”
Setelah Holand menerbitkan temuan itu, penyelidikan besar-besaran dilakukan. Jika terjemahan ini benar, Runestone Kensington akan memberikan bukti bahwa penjelajah Skandinavia sampai di tengah Amerika Utara pada abad ke-14, hampir 130 tahun sebelum Christopher Columbus. Pada dasarnya, ini mengangkat alis atas kemungkinan bahwa penjelajah Eropa Utara mendahului Columbus di Amerika. Runestone ini telah dianalisis dan diberhentikan berulang kali. Hampir semua runologists dan ahli bahasa menganggap artefak yang akan tipuan. Namun, banyak orang percaya itu adalah otentik. Jika legenda pada batu itu benar, itu berarti bahwa Viking di pusat Minnesota pada 1362. Itu akan memerlukan besar menulis ulang sejarah dan geografi dunia. Prasasti terdiri dari tiga puluh Kensington karakter rahasia yang berbeda.
Pada bulan Juli 2000, hanya lebih dari seratus tahun setelah Runestone Kensington ditemukan, analisis fisik rinci tentang artefak itu dilakukan. Pada bulan November 2000, ahli geologi F. Scott Wolter mempresentasikan temuan awal menunjukkan batu telah mengalami di-proses tanah pelapukan minimal 50-200 tahun dalam kondisi alam. F. Scott Wolter telah menulis sejumlah buku di Runestone Kensington. Dia telah menyarankan bahwa batu itu dibuat oleh Kesatria Templar Viking di 1362, lima puluh tahun setelah pembubaran Templar Knight dan beberapa ratus tahun setelah akhir zaman Viking. Ia juga mengklaim bahwa Amerika Utara ekspedisi Columbus membantu menemukan jalan di sekitar Hindia Barat pada tahun 1492. Artefak tetap misteri. Anda dapat melihatnya di Museum Runestone di pusat kota Alexandria, Minnesota.
1. Kain Kafan dari Turin
Kain Kafan dari Turin adalah kain linen yang bergambarkan seorang pria yang tampaknya menderita trauma fisik dengan cara yang konsisten dengan penyaliban Yesus Kristus. Linen adalah potret tubuh penuh dan ukuran 14 kaki, 3 inci panjang 3 kaki, 7 inci lebar. Kain kafan yang dibungkus sutra merah dan telah disimpan dalam peti perak di Kapel Kain Kafan Suci di Katedral St Yohanes Pembaptis di Turin, Italia sejak 1578. Asal-usul artefak dan citra telah menjadi subyek perdebatan yang intens antara para ilmuwan, sejarawan, dan peneliti. Percaya berpendapat bahwa kain kafan adalah kain yang diletakkan di tubuh Yesus Kristus pada saat penguburan-Nya, dan bahwa citra wajah merupakan wajah Kudus Yesus. Pencela berpendapat bahwa bahan kain kafan lewat bulan penyaliban Yesus oleh lebih dari satu milenium. Pada tahun 1988, penanggalan radiokarbon dilakukan pada kain kafan dalam upaya untuk menentukan keaslian relik itu. Tes menunjukkan bahwa kain ditenun antara 1260 dan 1390 Masehi, jauh kemudian dari waktu Yesus.
Hasil ini telah ditantang oleh peer-review jurnal dan banyak kritikus telah mengangkat pertanyaan tentang sifat asli dari sampel yang digunakan dalam ujian. Gereja Katolik tidak resmi mendukung atau menolak kain kafan, tetapi pada tahun 1958 Paus Pius XII menyetujui gambar dalam hubungan dengan devosi Katolik Roma ke Wajah Kudus Yesus. Pada tanggal 28 Mei 1898, fotografer amatir Italia Secondo Pia mengambil foto pertama dari kain kafan dan terkejut dengan apa yang dia temukan. Negatif memberikan penampilan citra yang positif, yang menyiratkan bahwa kain kafan itu sendiri adalah negatif dari beberapa jenis. Analisis citra oleh para ilmuwan di Jet Propulsion Laboratory menemukan bahwa daripada menjadi seperti negatif foto, gambar tiba-tiba memiliki sifat decoding menjadi gambar 3-D. Properti ini tidak bisa ditiru oleh para peneliti. Satu teori adalah bahwa gambar pada kain kafan hanya dilukis di. Kedua skeptis dan pendukung cenderung memiliki posisi yang sangat kuat pada pembentukan dan penemuan Kain Kafan Turin. Pada saat kontroversi adalah pitting ilmu dibandingkan pembentukan ilahi, yang membuat dialog yang sangat sulit. Kain Kafan dari Turin tetap menjadi salah satu artefak paling misterius di dunia.

Suka Atikel ini ? Bagikan :
Jika Agan Merasa Artikel Dalam Blog ini Menarik, Silahkan Support Kami Dengan Mengklik Tombol Like / Follow dibawah ini. Supaya Agan Bisa Mendapatkan Update Artikel terbaru dari blog ini.
Description: 10 Penemuan Arkeologi Paling Aneh dan Kontroversial, Rating: 4.5, Reviewer: Rauf Ashari, ItemReviewed: 10 Penemuan Arkeologi Paling Aneh dan Kontroversial

Ditulis Oleh : Rauf Ashari ~ Kumpulan Info Unik, Gokil, Lifestyle, Kreativitas, dll

Terimakasih sudah membaca artikel yang berjudul 10 Penemuan Arkeologi Paling Aneh dan Kontroversial semoga bermanfaat dan terimakasih juga atas kunjungan serta kesediaannya membaca artikel ini. Kritik dan saran dapat sobat sampaikan melalui kotak komentar dibawah ini.

5 komentar:

  1. salam gan...
    nyimak aja ni
    follback sukses #19
    terimakasih

    ReplyDelete
  2. kunjungan sambil membaca info-info menarik...

    ReplyDelete
  3. ok gan... thanks udh berkunjung.. :D

    ReplyDelete
  4. nyimak gan,.. bisa jadi yah jaman dino manusia uda ada

    ReplyDelete
    Replies
    1. sesungguhnya semua itu hnya Allah yang tau gan :D..

      Delete

 

Google+ Followers

Fan Page

Pengikut